Relawan Perempuan Turki Bergabung untuk Membantu Pengungsi Suriah di Kamp-Kamp

Mediadakwahislami.com—(Hidayatullah.com) Para perempuan Turki dari provinsi barat laut Turki, Bursa, bergabung menjadi relawan untuk memberikan bantuan kepada pengungsi Suriah yang tinggal di kamp-kamp di Suriah utara, Daily Sabah melaporkan.

Relawan perempuan dari Huzme Science and Culture Association dan Humanitarian Relief Foundation (IHH), lembaga kemanusiaan Turki, yang mengunjungi kamp-kamp di Afrin, Azaz dan Idlib minggu lalu, melaporkan bahwa perempuan di kamp-kamp tersebut kekurangan banyak produk kebersihan dasar.

Para sukarelawan meluncurkan kampanye bantuan ketika mereka mengetahui bahwa para wanita yang kehilangan kerabat mereka karena perang dan yang meninggalkan rumah mereka bahkan tanpa mengambil perabot kekurangan sarana kebersihan. Mereka bahkan tidak menyentuh rambut mereka selama berbulan-bulan dan kehilangan sarana kebersihan dasar meskipun kebutuhan lain dapat terpenuhi.

Sekitar 5.000 paket kebersihan yang mencakup popok, gunting kuku, sikat rambut, krim, sabun, syal, dan masker kain disiapkan dalam cakupan kampanye dan dikirim ke Suriah.

Kepala cabang perempuan IHH di Bursa, Hatice Kaptan, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa ketika seseorang menyebutkan “bantuan”, hal pertama yang terlintas dalam pikiran biasanya adalah makanan, pakaian, atau bahan bakar. Namun, tambahnya, perempuan di wilayah tersebut memiliki kebutuhan di luar itu.

Menunjukkan bahwa para korban perang telah tinggal di kamp-kamp selama bertahun-tahun, Kaptan berkata: “Kami harus memikirkan mereka karena tidak ada tempat di sana di mana perempuan dapat memenuhi kebutuhan khusus mereka. Kami menyiapkan 5.000 paket kebersihan dengan kampanye. Ini termasuk sikat rambut, vaseline, gunting kuku, dan sabun,” katanya.

Kaptan menunjukkan bahwa para wanita mengalami tragedi besar di tengah perang dan juga berkata:

“Dalam lingkungan di mana bom berjatuhan, Anda harus meninggalkan rumah dan barang yang dapat Anda beli sangat terbatas. Anda dipaksa untuk mengungsi dan bermigrasi berkali-kali di dalam Suriah. Kami menyaksikan wanita mencoba memperpendek kuku mereka dengan menggosokkannya pada batu.

“Kelihatannya masalah yang sangat kecil, namun pada kenyataannya hal itu merupakan syarat untuk kehidupan manusia yang layak. Kita telah melihat bahwa tangan dan wajah anak-anak kering karena kondisi yang keras, dingin dan kekurangan air, yaitu mengapa Vaseline juga sangat penting.”

Kamp-kamp di Suriah barat laut berpenduduk padat, dan bantuan tidak mencukupi untuk menjangkau mereka, sementara sektor kesehatan dan pendidikan berjuang untuk menyediakan layanan yang dibutuhkan. Meskipun lembaga swadaya masyarakat (LSM), Perserikatan Bangsa-Bangsa dan lembaga Turki serta organisasi bantuan berjuang untuk memenuhi kebutuhan banyak warga sipil di negara yang dilanda perang, dalam menghadapi ancaman virus corona, bantuan yang ada tidak mencukupi.

Hanya setengah dari fasilitas medis negara yang masih beroperasi.

Kehidupan orang-orang Suriah yang menghadapi banyak kesulitan di kamp tenda Suriah menjadi jauh lebih sulit karena kondisi musim dingin baru-baru ini. Ketika bencana kemanusiaan di wilayah tersebut telah mencapai ketinggian baru, orang-orang mencoba bertahan dengan berlindung di bawah pohon atau tenda-tenda goyang yang dibangun di atas lumpur dan genangan air.

Banyak LSM Turki dan lembaga negara termasuk AFAD, Bulan Sabit Merah Turki (Kızılay) dan IHH terus memberikan bantuan kemanusiaan penting dan melakukan upaya kemanusiaan di wilayah yang menampung hampir 4 juta orang itu.

Kepala Asosiasi Kebudayaan dan Sains Huzme, Bükrenur Aktaş juga mengungkapkan bahwa kunjungan ke kamp-kamp tersebut mendorong mereka untuk bekerja lebih keras lagi untuk membantu orang-orang yang membutuhkan di wilayah tersebut.

Menjelaskan bahwa mereka menyadari bahwa lebih banyak pekerjaan harus dilakukan dalam hal pendidikan dan kebersihan dan mereka segera mulai menyiapkan truk bantuan, Aktaş mengatakan:

“Kami memiliki audiens yang sadar. Kami membuat pengumuman, dan orang-orang mulai mengirimkan bantuan mereka pada kesempatan pengumuman ini. Saat ini, kami telah membuat paket kebersihan yang sangat bagus bersama dengan IHH. Kami membuat paket. Salah satunya adalah popok. Kami menyertakan tiga popok.

“Sabun juga diperlukan. Pembersihan, kondisi kebersihan sangat menantang. Kami memasukkan sabun, gunting kuku, dan sikat rambut. Wanita dan anak-anak tinggal di sana, dan mereka perlu menyikat rambut.”

Aktaş menambahkan bahwa paket bantuan disiapkan dengan hati-hati dan dikirim ke wilayah tersebut.

Lihat artikel asli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *