Amien Rais Sebut Jokowi Berubah: Sekarang Tampak Galau dan Tak Yakin Diri

Mediadakwahislami.com—(Suara.com) Eks Ketua MPR Amien Rais mengomentari jiwa kepemimpinan Presiden Jokowi yang menurutnya telah berubah, termasuk dalam hal kewibawaan.

Padahal saat Jokowi mulai menjabat sebagai presiden, kata Amien Rais, ada semacam harapan terang bahwa kepentingan berpihak pada rakyat. Namun lambat laun oligarki kian berkembang.

Pernyataan itu disampaikan Amien Rais dalam video berjudul “Rezim Jokowi Makin Terpojok” yang disiarkan melalui kanal YouTube miliknya.

Dalam hal ini, Amien Rais menyoroti anak buah termasuk menteri Presiden Jokowi yang membantunya memimpin Indonesia.

“Kalau saya harus terus terang, Pak Jokowi awal kepresidenan ada semacam harapan terang, tekad memihak kepentingan rakyat, tapi umumnya malak (bawahan) haus kekuasaan sehingga melihat kekuasaan menjadi dopping, diminum ketagihan, itu kecelakaan politik,” kata Amien Rais seperti dikutip suara.com.

Amien Rais lalu mengaitkannya dengan Presiden Jokowi pada periode kedua yang sudah berlangsung sejak 2019 lalu.

Politisi senior itu mengatakan, pada periode kedua Jokowi tidak lagi terlihat sebagai pemimpin dalam hal membuat keputusan.

“Selalu gamang bahkan makin menggerus kepercayaan rakyat kepada presiden,” ujarnya.

Hal itu membuat Amien Rais mengungkit masa periode pertama. Kata dia, Jokowi telah membawa portofolio kegagalan sejak awal menjabat.

“Sejak awal sesungguhnya kelihatan Pak Jokowi gak begitu capable sehingga tahun pertama membawa portofolio kegagalan,” tukasnya.

“Para menteri bukan first classsecond range, kemudian nampak pada saat di mana Jokowi mengatakan sesuatu yang menyangkut nasib bangsa dan negara malah tidak berkata-kata,” sambungnya.

Tak pelak, Presiden Jokowi disebut oleh Amin Rais terlihat galau dan tak yakin diri. Bertolak belakang dengan awal pemerintahan yang kerap menggaungkan semakan kerja.

“Untuk memutuskan sesuatu yang dampaknya menentukan bangsa dan negara, malah kelihatan galau dan tak yakin diri,” tutur Amien Rais.

“Menjadi lain sama sekali, pada awal mengatakan kabinet kerja kerja kerja, nawacita menimbulkan harapan, tapi sekarang gak pernah dikuak lagi. Sekarang memang wibawa dari Pak Jokowi merosot cepat,” tambah dia.

Pendiri Partai Ummat tersebut lantas memberi contoh dengan kasus yang belakangan terjadi, dari impor beras sampai perebutan Partai Demokrat antara Agus Harimurti Yudhoyono dan Moeldoko.

Amien Rais mengungkit Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi yang sudah ditegur oleh berbagai pihak baru setelahnya Jokowi angkat bicara.

“Soal impor beras, Mendag Lutfi sudah dikritik keras Pak Mentan, Kepala Bulog, berbagai kepala daerah karena panen raya, baru (Jokowi) berkata-kata. (Jokowi) Tidak pernah tegas, menunggu arah angin, kalau tidak ada goncangan, impor beras mungkin diteruskan,” papar Amien Rais.

Sementara itu, untuk kasus Partai Demokrat, Amien Rais menyinggung soal bungkamnya Presiden Jokowi

“Ini tentu ada perhitungan, tapi saya kira dalam suatu zaman, lurah kita sepertinya ketika ada masalah besar ditunggu dulu. Kalau kepepet baru bicara dan kadang gak pas,” tandasnya.

Lihat artikel asli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *