Bocah Muslimah, Korban Terbaru Kekerasan Militer Myanmar

Mediadakwahislami.com—(Hidayatullah.com) Seorang bocah Muslimah berusia tujuh tahun menjadi korban terbaru kekerasan polisi di Myanmar, saat bentrokan antara para demonstran dan junta militer yang memasuki pekan ketujuh.

Bocah Muslimah berumur tujuh tahun, Khin Myo Chit, menjadi korban setelah ‘dite mbak mmati’ oleh polisi ketika dia berlari menuju ayahnya dalam penyerbuan polisi ke rumah mereka di Mandalay, Myanmar, lapor BBC. Kantor berita komunitas Myanmar Muslim Media mengutip sang ayah, U Maung Ko Hashin Bai, yang menceritakan kata-kata terakhir putrinya, “Saya tidak bisa Ayah, terlalu sakit”. Dia wafat setengah jam kemudian dalam mobil yang mengantarnya mencari perawatan medis.

Kakak laki-lakinya juga dipu kuli dan ditangkap oleh polisi.

Menurut organisasi non-pemerintah Save the Children, lebih dari 20 anak telah dibunuh oleh militer sejauh ini. Asosiasi Bantuan untuk Narapidana Politik (AAPP) mengatakan setidaknya 261 orang telah tewas sejauh ini dalam protes tersebut.

Myanmar Now melaporkan bocah itu ditembak di bagian perut oleh seorang tentara saat dia duduk di pangkuan ayahnya di dalam rumah mereka. Menurut outlet berita, militer tiba di daerah itu dengan sepeda motor dan kendaraan lain dan menendang pintu rumahnya. Ketika ayahnya ditanya apakah enam anggota keluarga itu adalah satu-satunya orang di rumah itu, seorang tentara menuduhnya berbohong dan menembaknya, mengenai gadis kecil itu.

Para tentara kemudian mem ukuli kakak laki-laki bocah itu dengan popor senjata dan membawanya, mengancam akan menembak lagi.

“Ayah tidak tahu harus berbuat apa karena Khin (bocah perempuan) masih dalam pelukannya… Mereka menyuruhnya untuk menyerahkan anak itu kepada mereka,” kakak perempuan Khin Myo Chit, Aye Chan, mengatakan kepada Myanmar Now.

Ratusan orang yang dipenjara karena memprotes kudeta bulan lalu dibebaskan pada Rabu sebagai isyarat nyata pertama oleh militer untuk mencoba menenangkan gerakan protes.

Para saksi mata di luar Penjara Insein di Yangon melihat bus yang dipenuhi oleh sebagian besar anak muda, tampak senang dengan beberapa mengacungkan tiga jari yang menjadi simbol gerakan protes. TV yang dikelola pemerintah mengatakan total 628 orang telah dibebaskan.

Mereka tampaknya adalah ratusan siswa yang ditahan pada awal Maret saat berdemonstrasi menentang kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi.

Seorang pengacara, berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak ingin perhatian dari pihak berwenang, mengatakan semua yang dibebaskan adalah mereka yang ditangkap pada 3 Maret. Dia mengatakan hanya 55 tahanan yang sehubungan dengan protes tetap di penjara, dan kemungkinan besar mereka semua akan menghadapi dakwaan berdasarkan Pasal 505 (A) KUHP, dengan ancaman hukuman hingga tiga tahun penjara.

Asosiasi Bantuan Myanmar untuk Tahanan Politik mengatakan telah mengkonfirmasi pembunuhan 275 orang sehubungan dengan tindakan keras militer pasca kudeta, dengan kematian tambahan masih belum diverifikasi. Ia juga mengatakan bahwa pada Selasa, mereka telah memverifikasi penangkapan atau dakwaan terhadap 2.812 orang, di antaranya 2.418 masih ditahan atau dengan dakwaan yang belum diselesaikan.

Para pengunjuk rasa pada hari Rabu mencoba taktik baru yang mereka sebut pemogokan diam, menyerukan orang-orang untuk tinggal di rumah dan bisnis tutup pada hari itu.

Tingkat pemogokan sulit untuk diukur, tetapi pengguna media sosial memposting foto-foto dari kota-kota besar dan kecil yang menunjukkan jalan-jalan kosong dari aktivitas.

Meme online yang diposting untuk mempublikasikan aksi yang disebut keheningan adalah “teriakan paling keras” dan menjelaskan tujuannya adalah untuk menghormati pahlawan yang gugur, untuk mengisi ulang energi pengunjuk rasa dan untuk bertentangan dengan klaim junta bahwa “semuanya kembali normal.”

Lihat artikel asli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *