Serangan Pemukim Ilegal ‘Israel’ Melonjak terhadap Penduduk Palestina

Mediadakwahislami.com—(Hidayatullah.com) Warga Palestina Saeed Alyan Awad sedang dalam perjalanan ke tanahnya bersama istrinya ketika 10 pemukim Yahudi ‘Israel’ menyerang mereka di dekat pemukiman ilegal Mitzpe Yair, Al Jazeera melansir.

Tanah Awads terletak di timur kota Yatta, selatan Hebron, dan keluarga pergi ke sana setiap Sabtu dalam upaya untuk mencegah ‘Israel’ memperluas pos terdepan mereka ke properti mereka.

Salah satu penyerang, memegang pipa besi, memecahkan tengkorak Saeed dan mematahkan rahangnya pada 10 Maret, sementara istrinya menderita luka memar yang parah di kakinya. Dengan anak-anak dan keponakan laki-laki Awad berteriak ngeri di dalam kendaraan mereka, para pemukim kemudian bergerak ke arah mereka dan menghancurkan kaca depan mobil dan melemparnya dengan batu.

“Serangan terhadap keluarga saya dan saya berlangsung sekitar tujuh menit,” ungkap Awad, 49 tahun, kepada Al Jazeera. “Wajah saya berdarah dan saya kehilangan kesadaran selama beberapa menit. Saya menjalani operasi untuk memasang kembali rahang kiri saya dan menyembuhkan luka di wajah saya.”

Pemuda Palestina di daerah itu mendengar jeritan dan melihat para pemukim menyerang dan datang untuk menyelamatkan. Para pemukim Yahudi mundur dari tempat kejadian dan tentara dari militer ‘Israel’ tiba, memberikan pertolongan pertama untuk Awad. Namun, tentara hanya mengawasi saat para pemukim pergi tanpa menahan mereka.

“Tentara seharusnya menangkap para pemukim tapi ternyata tidak, meskipun sudah pasti mereka menyerang dan mencoba membunuh saya,” ujar Awad.

Meskipun dia mengajukan pengaduan ke kantor polisi Israel di pemukiman Kiryat Arba’a pada hari Rabu (17/03/2021), dia mengatakan dia tidak mengharapkan keadilan.

Itu adalah yang terbaru dari serangkaian serangan yang meningkat terhadap orang-orang Palestina oleh geng-geng pemukim ilegal Yahudi yang berkeliaran di Tepi Barat yang diduduki.

Menurut kelompok hak asasi manusia ‘Israel’ B’Tselem, 94 serangan kekerasan terjadi terhadap warga sipil Palestina antara 21 Desember 2020 hingga 13 Maret 2021 – angka yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kelompok itu menuduh pasukan keamanan ‘Israel’ gagal menghentikan serangan dan mengatakan polisi Israel secara rutin menutup pengaduan kriminal yang diajukan oleh para korban tanpa ada yang dituntut.

Eskalasi kekerasan terhadap warga Palestina tampaknya dipicu setelah kematian Ahuvia Sandak, 16 tahun, dari pemukiman Bayt Hayen di Tepi Barat selatan. Dia meninggal ketika mobil yang dia tumpangi bersama empat orang ‘Israel’ lainnya terbalik saat melarikan diri dari polisi ‘Israel’ di timur Ramallah. Para pemukim itu dikejar setelah petugas yang menyamar melihat mereka melemparkan batu ke kendaraan Palestina pada 21 Desember.

Menurut media ‘Israel’, Sandak termasuk dalam kelompok yang dikenal sebagai “Pemuda Puncak Bukit”, yang dituduh menyerang warga Palestina dan harta benda mereka.

“Sejak kematian Sandak, serangan kekerasan pemukim terhadap warga Palestina terus berlanjut setiap hari – rata-rata dua atau tiga serangan per hari,” pungkas Ghassan Daghlas, seorang pejabat Palestina yang mengawasi permukiman di Provinsi Nablus.

Dia mengatakan para pemukim ilegal ‘Israel’ juga telah memaksa penutupan jalan utama di kota Nablus, Tulkarem, dan Jenin, Tepi Barat, Palestina.

Kekerasan termasuk “serangan fisik terhadap para gembala dan petani Palestina saat bekerja di tanah mereka, menyerang rumah-rumah Palestina pada malam hari dan penyerangan terhadap mereka, dan paku besi yang berserakan di jalan-jalan untuk merusak kendaraan Palestina,” kata Daghlas.

Lihat artikel asli/ Video

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *