Jelang Ramadhan 1442 Hijriah, UAS Sampaikan 5 Amalan Untuk Menyambut Bulan Suci, Simak Penjelasan Beliau

Mediadakwahislami.com—Berikut adalah lima amalan yang dilakukan untuk menyambut Bulan Suci  Ramadhan 1442 Hijriah yang disampaikan Ustadz Abdul Somad.

Tidak lama lagi umat muslim akan segera menyambut Bulan Suci Ramadhan pada tahun 2021. Dalam kalender Hijriah, pada hari ini, Rabu (11/3/2021), umat muslim telah memasuki 3 Sya’ban 1442 H. Itu artinya, kurang dari satu bulan lagi, umat Islam akan memasuki Bulan Ramadhan 1442 H.

Tanggal 1 Ramadhan 1442 H diperkirakan akan jatuh pada hari Selasa, 13 April 2021. Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah telah menetapkan awal puasa Ramadhan 2021 pada 13 April.

“1 Ramadhan 1442 H jatuh pada hari Selasa Wage 13 April 2021,” tertulis dalam maklumat PP Muhammadiyah yang dikeluarkan pada Rabu 10 Februari 2021.

Menurut PP Muhammadiyah, Ijtimak jelang Ramadhan 1442 H, terjadi pada Senin pon (12/4/2021) pukul 09.33 WIB.

Diketahui, dalam penentuan awal puasa Ramadhan, Muhammadiyah menggunakan metode Hisab. Sedangkan pemerintah menggunakan dua metode untuk menentukan awal Ramadhan, yakni metode Rukyatul Hilal dan Hisab (perhitungan).

Saat ini, pemerintah belum menetapkan awal jatuhnya Bulan Suci Ramadhan 1442 H. Penentuan 1 Ramadhan akan diumumkan oleh pemerintah setelah menggelar sidang isbat pada 12 April 2021 mendatang.

Sebagaimana diketahui, bulan Ramadhan merupakan bulan yang penuh dengan kemuliaan dan keberkahaan. Bulan Ramadhan menjadi bulan yang mulia karena pada bulan ini, umat islam diwajibkan untuk melaksanakan ibadah puasa selama satu bulan penuh. Pada bulan ini pula, kitab suci Alquran yang merupakan pedoman hidup umat islam diturunkan ke bumi.

Selain itu, ada banyak keutamaan lainnya di bulan yang penuh dengan keberkahan ini. Segala amal ibadah yang dilakukan akan dilipat gandakan pahalanya oleh Allah Swt. Maka tak heran, jika pada bulan Ramadhan, seluruh umat islam berlomba-lomba untuk melakukan kebaikan.

Namun untuk mendapat semua keberkahan itu, tidak bisa dilakukan serta-merta dan asal-asalan. Sehingga, butuh persiapan diri sejak dini untuk menyambut datangnya bulan suci umat islam ini.

Sebagai langkah persiapan, Ustad Abdul Somad atau akrab disapa UAS membagikan 5 amalan yang bisa dilakukan menjelang datangnya Bulan Ramadhan. Amalan-amalan ini juga sekaligus untuk menyambut datangnya Bulan Ramadhan 1442 Hijriah yang tinggal menghitung hari.

Apa saja ? Berikut telah kami rangkum 5 amalan Bulan Suci Ramadhan dari UAS, yang dikutip dari video unggahan YouTube Kominfo Asahan.

Amalan untuk menyambut Bulan Ramadhan

Seperti dikutip dari video unggahan kanal YouTube Kominfo Asahan, UAS rupanya pernah menyampaikan beberapa amalan yang dilakukan sebagai persiapan diri menuju Bulan Suci Ramadhan. Hal itu disampaikan UAS dalam acara Tabligh Akbar dan Dzikir Bersama menyambut Bulan Suci Ramadhan yang digelar beberapa tahun lalu di Kabupaten Asahan, Sumatera Utara.

“Saya akan sampaikan lima amalan menyambut Ramadhan,” ujar UAS.

Berikut adalah lima amalan yang disampaikan UAS untuk menyambut Bulan Suci Ramadhan.

1. Taubat nasuha

Amalan pertama yang dilakukan sebagai langkah persiapan diri menuju Bulan Ramadhan ialah memperbaiki hubungan dengan Allah Swt. Caranya, yaitu dengan melakukan taubatan nasuha.

“Yang pertama amalan yang kita persiapkan adalah perbaiki hubungan kepada Allah dengan taubatan nasuha,” ujar UAS.

Bagi yang selama ini melakukan perbuatan-perbuatan buruk atau yang membuat murka Allah Swt, maka sebelum menyambut Bulan Ramadhan hendaklah melakukan taubat nasuha.

Dalam kesempatan tersebut, UAS juga menyampaikan cara atau syarat melakukan taubat nasuha. 

” ‘Maa mim muslimin yuznibuz zanban’ ada orang silab salah dan berdosa, ‘tsumma yatathah har’ setelah itu dia mandi, ‘tsumma yashalli rak’ataini’ shalat sunnah dua rakaat,”

” ‘tsumma yastaghfirullah’ kemudian dia istighfar minta ampun pada allah, ‘Illa waqalallahu lah’ maka Allah mengampuni dosa-dosanya” ungkap UAS.

Lebih lanjut, UAS menyarankan untuk memperbanyak istighfar.

Sebab manfaat istighfar tidak hanya untuk meminta ampun atas dosa-dosa yang pernah diperbuat, tapi juga untuk mengatasi masalah lainnya.

“Siapa yang memperbanyak, setiap kesempitan dihidupnya diberikan kelapangan, setiap ada masalah diberikan Allah solusi, diberikan Allah rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka,” tambah UAS menyampaikan sebuah hadis dari Rasulullah Saw.

2. Hablum minannas

Amalan yang kedua ialah menjaga hubungan dengan sesama manusia.

Seperti disampaikan UAS, bagi yang memiliki masalah atau kesalahan dengan rekan-rekannya, segera selesaikan dan meminta maaf pada mereka.

Sebab hubungan yang menyangkut dengan sesama manusia tidak bisa diselesaikan dengan memohon ampun pada Allah Swt saja.

Akan tetapi, harus mendatangi mereka satu persatu untuk meminta maaf dan berjabat tangan.

UAS lalu menyampaikan sebuah hadis tentang sunnah berjabat tangan antara dua muslim yang dapat menggugurkan dosa.

” ‘Maa mim muslimaini’ ada dua muslim, ‘yaltaqiayaani’ berjumpa, ‘wayatashaafahaani’ berjabat tangan, ‘illa ghufira lahuma’ allah ampunkan dosa mereka, ‘ma lam yatafarraka’ sebelum berpisah,” tambah UAS.

3. Pelajari ilmu Ramadhan

Sebelum menjalani serangkaian ibadah di Bulan Suci Ramadhan, maka hendaknya mempelajari segala ilmunya terlebih dahulu.

Dalam hal ini, UAS mengaitkan dengan perintah Allah Swt dalam QS Muhammad ayat 19, yang menyerukan umat muslim untuk mempelajari terlebih dahulu tentang kalimat syahadat sebelum mengucapkan.

” ‘Fa’lam annahu la ilaha illallah’. Coba tengok, baca awalnya, ‘fa’lam’ berilmu dulu. Maka sebelum ‘la ilaha illallah’ (membaca) berilmu dulu,” ujar UAS.

Ilmu dari kalimat syahadat yang dimaksud antara lain sifat-sifat allah, atau yang dikenal dengan sifat dua puluh. Seperti halnya perintah berilmu terlebih dahulu sebelum membaca kalimat syahadat, begitu pula dengan puasa atau amal ibadah lainnya. Perlu untuk dipelajari tentang hukum dan ketentuannya agar tidak menjadi sia-sia saat dikerjakan.

Selain itu, UAS juga menyarankan agar tidak menganggap Bulan Ramadhan sebagai rutinitas atau musiman. Tapi sebaiknya dijadikan sebagai sekolah dimana kita bisa menambah ilmu dan memperbaiki kebiasaan ibadah sebelumnya menjadi lebih baik lagi.

“Ini penting, jadikan Ramadhan sebagai madrasah (sekolah), bukan rutinitas, bukan musiman,” tegas UAS.

“Tapi setelah Ramadhan yang belum pandai baca Alquran jadi pandai, yang belum pandai berdoa jadi pandai, yang belum pernah ke masjid jadi ke masjid. Dengan apa ? yang ketiga, ilmu Ramadhan,” lanjutnya..

4. Alquran

Bulan Ramadhan merupakan bulan yang mulia. Pada bulan ini Allah Swt menurunkan kitab suci Alquran sebagai petunjuk dan pedoman hidup bagi manusia. Oleh sebab itu, umat muslim dianjurkan untuk memperbanyak membaca Alquran di bulan Ramadhan.

“Bulan Ramadhan bulan turunnya Alquran, maka perbanyaklah membaca Alquran” ujar UAS.

Bagi yang belum mahir membaca Alquran, maka langkah persiapan menjelang Bulan Ramadhan ialah mempelajarinya dan menyiapkan kitab suci untuk dibaca. UAS juga menyampaikan pahala yang didapat jika membaca ayat-ayat Alquran di bulan yang penuh keberkahan ini. Yaitu setiap hurufnya akan dibalas sebanyak 10 pahala.

” ‘Laa Aqulu Alif Lam mim’ orang yang berkata alif lam mim, itu bukan satu huruf. Alif satu huruf, lam satu huruf, mim satu huruf. Setiap huruf dibalas sepuluh,” terang UAS.

5. Persiapan untuk sedekah

Di Bulan Ramadhan, umat muslim dianjurkan untuk memperbanyak sedekah.

Oleh sebab itu, jika memiliki kemudahan, UAS menyarankan untuk menyiapkan uang sebagai bentuk persiapan menuju bulan Ramadhan.

Uang tersebut nantinya akan digunakan untuk beramal sedekah, yaitu memberi makan fakir miskin, anak yatim atau yang membutuhkan lainnya.

“Itulah (sedekah) yang menolong di hadapan Allah,” kata UAS.

Sumber: Serambinews.com (Lihat artikel asli/ Video)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *