‘Israel’ Tahan Anak 14 Tahun Palestina Dua Bulan Penjara

Mediadakwahislami.com—(Hidayatullah.com) Pengadilan ‘Israel’ pada hari Selasa (16/03/2021) menghukum seorang anak lelaki Palestina berusia 14 tahun dari Yerusalem Timur yang diduduki hingga dua bulan penjara. Bocah tersebut ditahan karena diduga melemparkan batu ke polisi ‘Israel’, keluarganya mengatakan kepada Middle East Eye.

Abdullah Obaid, dari kota Issawiya, mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya sebelum dibawa oleh otoritas ‘Israel’ ke Pusat Penahanan Moscovia di Yerusalem Barat.

Ibu Abdullah memberi tahu MEE bahwa ini adalah ketiga kalinya dalam waktu kurang dari enam bulan putranya menghadapi hukuman penahanan Zionis ‘Israel’ atau tahanan rumah.

Penduduk Issawiya selama bertahun-tahun menjadi sasaran penggerebekan dan penangkapan rutin oleh tentara dan polisi Zionis, dengan rumah-rumah di kota itu secara teratur dihancurkan. Pada Juni 2019, seorang anggota keluarga Obaid tewas dalam bentrokan dengan pasukan ‘Israel’ yang menggerebek daerah tersebut.

Surat kabar ‘Israel’ Haaretz melaporkan pada 2019 bahwa kegiatan polisi ‘Israel’ di Issawiya ditujukan untuk secara sengaja menindas dan memprovokasi penduduk Palestina di kota itu.

Penangkapan Abdullah sebelumnya terjadi pada November, ketika dia menghabiskan empat hari diselidiki oleh intelijen internal ‘Israel’, Shin Bet, di kantor polisi Abu Ghoneim dekat Betlehem. Dia membayar jaminan 1.000 syikal ($ 303) dan diperintahkan untuk menghabiskan 10 hari dalam tahanan rumah.

Dia kemudian diberi tahu bahwa tahanan rumahnya akan diperpanjang lima bulan lagi, berakhir pada bulan Maret, dan dipanggil untuk menjalani penyelidikan selama lima hari di Pusat Penahanan Moscovia.

Momen Terberat

“Kami menderita pendudukan ‘Israel’. Setiap hari, pasukan ‘Israel’ menyerbu dan menggeledah rumah, menembakkan peluru berlapis karet, melumpuhkan granat, menyemprotkan air sigung, memprovokasi wanita, anak-anak, pemuda dan penduduk lanjut usia, yang membuat mereka bereaksi,” ungkap ibu Abdullah kepada MEE.

“Anak laki-laki saya dituduh melempar batu ke kendaraan polisi dan menghancurkan kacanya saat menggerebek lingkungan sekitar.”

Dia mengatakan bahwa menyakitkan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada putranya sebelum dibawa oleh polisi ‘Israel’ pada hari Selasa.

“Ini adalah momen terberat yang saya alami,” ungkapnya.

Amjad Abu Asab, presiden Komite Yerusalem untuk Keluarga Tahanan, mengatakan kepada MEE bahwa puluhan anak Palestina di Kota Tua, Issawiya, Silwan dan Bukit Zaitun telah ditahan oleh otoritas ‘Israel’, sebelum dibebaskan dalam tahanan rumah.

“Anak-anak itu dihadapkan pada interogasi yang panjang untuk menekan mereka agar membuat pengakuan … Ada 25 tahanan Palestina di bawah 18 tahun dari Yerusalem Timur yang ditahan di penjara Ofek dengan penjahat remaja ‘Israel’ untuk mengintimidasi para pemuda Palestina dan menakut-nakuti mereka,” kata Abu Asad kepada MEE.

Menurut kelompok hak asasi tahanan Palestina Addameer, 4.400 warga Palestina ditahan oleh ‘Israel’ pada Januari, termasuk 37 wanita dan 160 anak-anak.

Keluarga Obaids adalah salah satu keluarga terbesar di kota itu, yang terletak di lereng timur Yerusalem. Pintu masuk utama kota itu secara historis berada di dekat Universitas Ibrani tetapi ditutup oleh otoritas ‘Israel’ selama Intifada Kedua 2000-2005. Sekarang hanya pejalan kaki yang bisa melewatinya.

Lihat artikel asli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *