Dosen Universitas Bangladesh Masuk Islam setelah Lakukan 29 Tahun Penelitian

Mediadakwahislami.com—Ritu Kundu, asisten profesor di Departemen Administrasi Publik di Universitas Jagannath (JU), telah masuk Islam setelah melakukan penelitian tentang perbandingan agama selama 29 tahun.

Dia diinisiasi ke dalam agama damai ini empat tahun lalu. Namun, sejauh ini masalah tersebut belum diketahui. Baru-baru ini, guru tersebut mengunggah video di media sosial Facebook dan mengkonfirmasi bahwa dia telah masuk Islam.

Ritu Kundu telah mualaf dan mengganti namanya menjadi Adrita Jahan Ritu.

Dalam pesan video, guru itu berkata, “Setelah 29 tahun belajar dan belajar tentang agama yang berbeda, saya mulai belajar Islam selama sebulan. Dalam 16 hari, saya menyadari kebenaran dan masuk Islam pada Maret 2017. Selama 29 tahun yang panjang ini, saya telah mengamati perilaku keluarga, masyarakat, dan orang-orang saya. Untuk waktu yang lama, saya telah membaca buku-buku dari semua agama besar lainnya. Saya juga mempelajari subjek ini di Jepang. Saya mengetahui pada tahun 2012 bahwa ini adalah buku buatan manusia, bukan kata-kata ilahi.”

Dia menambahkan, “Setelah 29 tahun yang panjang, saya mempelajari terjemahan Alquran dalam bahasa Bengali. Selain itu saya juga membaca hadits. Saya membaca surat dan hadits Alquran di depan saya dengan cermat. Saya memikirkan tentang penyebab dan larangan bimbingan Tuhan. Saya pernah bermimpi tentang ini. Itu mungkin tampak sulit dipercaya bagi banyak orang.”

Dia menambahkan, “Dari usia yang sangat muda, mungkin Allah membuat saya menerima Islam. Dari masa kanak-kanak hingga hari ini, setiap kejadian kehidupan, pendidikan, hambatan, dan ketidakkonsistenan dalam masyarakat secara bertahap membawa saya ke jalur Islam. Ketika saya menyadari bahwa saya harus berdoa, doa saya tidak dilakukan selama 14 bulan berturut-turut. Setelah itu, karena pekerjaan itu, dia menjadi qaya satu atau dua kali. Saya mulai memakai jilbab sejak saya menyadari bahwa saya harus memakai kerudung.”

Guru tersebut juga mengatakan bahwa meskipun ditentang oleh keluarga dan teman-temannya, dia tetap teguh dalam keputusannya untuk masuk Islam.

“Keluarga dan teman saya melarang saya melakukan itu,” katanya, “Tapi saya katakan kepada mereka, saya datang untuk mencintai Nabi (saw). Saya mengerti mengapa dia memberi kami nasihat dan bimbingan yang luar biasa. Saya berserah diri kepada Allah mulai hari ini.”

Ritu Kundu menyelesaikan sekolah menengah dari Nilphamari Government Girls High School dan lebih tinggi dari Nilphamari Government College. Ia kemudian menyelesaikan studi sarjana dan pascasarjana di Departemen Administrasi Publik, Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Dhaka.

Pada 2013, ia diangkat sebagai dosen di Departemen Administrasi Publik di Universitas Begum Rokeya, Rangpur. Dia telah mengajar di Departemen Administrasi Publik Universitas Jagannath sejak 2017.

Sumber: Islampos.com (Lihat artikel asli)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *