Mahfud MD: Indonesia Lahir karena Bung Karno Radikal

Mediadakwahislami.com—(Viva.co.id) Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan, Moh. Mahfud MD, menyatakan bahwa sikap radikal itu bagus. Bahkan, pendiri bangsa ini pun memiliki sikap tersebut.

“Jadi Indonesia itu lahir karena Bung Karno itu radikal,” kata Mahfud dalam acara HUT ke-13 tvOne, Senin, 15 Februari 2021.

Mahfud mengatakan generasi Bung Karno itu radikal, membongkar sesuatu dari akarnya. Selain itu, kata dia, Islam juga berkembang karena radikal.

“Tapi ada juga radikal yang jelek. Radikal itu ingin membongkar sesuatu tanpa aturan. Itu radikal juga,” katanya.

Radikal Menurut Pemerintah

Lantas, bagaimana radikal yang dimaksud oleh pemerintah?

Mahfud menuturkan bahwa radikal yang dimaksud pemerintah adalah radikal yang tertulis di dalam hukum.

“Waktu saya belajar semester pertama fakultas hukum itu kalau anda bicara hukum, satu istilah itu artinya banyak. Oleh sebab itu, ada arti stipulatif, penetapan makna oleh hukum,” kata Mahfud.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu menjabarkan yang dimaksud radikal menurut hukum adalah satu, ingin mengganti UUD, tanpa melalui prosedur, dengan kekerasan. Lalu ingin menjatuhkan pemerintah yang sah, sudah dipilih.

Kemudian, menolak demokrasi, menolak ideologi Pancasila karena itu sudah disepakati.

“Kalau Bung Karno dulu radikal itu bagus untuk melawan penjajah. Nabi Muhammad juga bagus. Oleh sebab itu, arti stipulatif itu jadi pegangannya. kalau orang tanya radikal itu artinya bukan arti lain. ada definisi,” katanya.

Mahfud menambahkan kalau dalam agama itu ada istilah makna lughowi, dan makna istilahi. Secara lughowi, radikal itu mempunyai arti yang bagus, jelek, dan sedang. Lalu makna istilahi, menurut hukum, UU Nomor 5 Tahun 2018.

“Ini artinya. Jangan diartikan di luar itu. Kalau di luar itu nggak ada radikal,” tutur Mahfud.

Lihat artikel asli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *